Kenalilah Nabimu!

Kenalilah Nabimu![1]

“Aku ridho dengan Alloh sebagai Robbku, Islam sebagai agamaku dan Muhammad sebagai nabi dan rosulku.” Begitulah seorang muslim setiap pagi dan sore harinya berikrar.

Meridhoi Nabi Muhammad sebagai utusan Alloh dan Nabi-Nya dengan menjalankan segala konsekuensinya merupakan salah satu dari tiga landasan utama dalam Islam. Ridho erat hubungannya dengan pengenalan. Orang yang tidak mengenal sesuatu ia tidak akan mungkin ridho terhadapnya. Jika begitu, sudah kenalkah kita dengan Rosululloh shallallahu ‘alaihi wasallam?! Sejauh mana pengenalan kita terhadapnya?! Sehingga dengan begitu dapat pula kita mengukur kecintaan dan keridhoan kita kepadanya.

Beliau adalah Muhammad bin Abdulloh bin Abdul Muththolib bin Hasyim bin Abdul Manaf bin Qushoi bin Kilab bin Murroh bin Ka’ab bin Luay bin Gholib bin Fihr (dialah yang disebut dengan Quraisy). Dan bertemu nasabnya dengan Nabi Isma’il kemudian Ibrohim ‘alaihimassalam.

Beliau dilahirkan di tengah kabilah besar Bani Hasyim di kota Makkah pada pagi hari Senin, tanggal 9 Robi’ul Awwal pada tahun gajah, bertepatan dengan tanggal 20 atau 22 April 571 M.([2])

Alloh telah memilih nama Nabi-Nya Muhammad (Sang Terpuji), beliau yang terpuji di langit dan beliau pula yang terpuji di bumi, sebagaimana sifat beliau terpuji. Beliau shallallahu ‘alaihi wasallam sendiri berkata:

أَنَا سَيِّدُ وَلَدِ آدَمَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَأَوَّلُ مَنْ يُنْشَقُّ عَنْهُ الْقَبْرُ وَأَوَّلُ شَافِعٍ وَأَوَّلُ مُشَفَّعٍ.

“Aku adalah penghulu anak Adam pada hari kiamat, aku yang pertama keluar dari kubur, aku orang yang pertama memberi syafa’at dan aku yang pertama diberi syafa’at.”([3])

Melalui beliau, Alloh menyelamatkan manusia yang bergelimang dalam kubangan syirik, khurofat, dan kebodohan. Sehingga tersingkaplah kegelapan, sirnalah semua kesedihan, dan menjadi baiklah umat ini, maka beliau adalah pemimpin dalam petunjuk secara mutlak semenjak awal anak Adam sampai akhirnya.([4])

Beliau adalah rohmat yang dihadiahkan bagi seluruh alam, beliau manusia yang berakhlaq mulia, Alloh berfirman:

وَإِنَّكَ لَعَلى خُلُقٍ عَظِيمٍ

Dan sesungguhnya kamu (wahai Rosululloh) benar-benar berbudi pekerti yang agung. (QS. al-Qolam [68]: 4)

Beliau adalah do’a yang dimustajabkan oleh Alloh dari do’a nabi kita Ibrohim alaihis salam, ketika beliau berdo’a setelah selesai membangun Ka’bah bersama puteranya, Nabi Isma’il alaihis salam:

رَبَّنَا وَابْعَثْ فِيهِمْ رَسُولاً مِنْهُمْ يَتْلُو عَلَيْهِمْ آيَاتِكَ وَيُعَلِّمُهُمْ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَيُزَكِّيهِمْ إِنَّكَ أَنْتَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ(البقرة/129)

Ya Robb kami, utuslah untuk mereka seseorang Rosul dari kalangan mereka, yang akan membacakan kepada mereka ayat-ayat Engkau, dan mengajarkan kepada mereka al-Kitab (al-Qur’an) dan al-Hikmah (as-Sunnah) serta menyucikan mereka. Sesungguhnya Engkaulah yang Maha Kuasa lagi Maha Bijaksana. (QS. al-Baqoroh [2]: 129)

Beliaulah manusia terpilih dari semua yang ada, lalu beliau ditempatkan pada umat yang terpilih pula dari semua umat. Beliau shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya Alloh menciptakan makhluk, lalu Dia jadikan aku dari kelompok yang terbaik dan yang terbaik dari dua golongan. Lalu Dia memilih kabilah-kabilah dan Dia letakkan aku pada kabilah yang terbaik. Lalu Dia memilih rumah, lalu Dia letakkan aku di sebaik-baik rumah, karenanya aku orang yang terbaik dari rumah yang terbaik.”([5])

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَسْعُودٍ a قَالَ: إِنَّ اللَّهَ نَظَرَ فيِ قُلُوبِ الْعِبَادِ فَوَجَدَ قَلْبَ مُحَمَّدٍ n خَيْرَ قُلُوبِ الْعِبَادِ فَاصْطَفَاهُ لِنَفْسِهِ فَابْتَعَثَهُ بِرِسَالَتِهِ ثُمَّ نَظَرَ فيِ قُلُوبِ الْعِبَادِ بَعْدَ قَلْبِ مُحَمَّدٍ فَوَجَدَ قُلُوبَ أَصْحَابِهِ خَيْرَ قُلُوبِ الْعِبَادِ فَجَعَلَهُمْ وُزَرَاءَ نَبِيِّهِ يُقَاتِلُونَ عَلَى دِينِهِ.

Dari Abdulloh bin Mas’ud radhiyallahu anhu, dia berkata: “Sesungguhnya Alloh melihat hati para hamba, Dia dapatkan hati Muhammad sebaik-baik hati hamba. Lalu Dia pilih beliau untuk diri-Nya dan Dia utus dengan risalah-Nya. Kemudian Dia melihat hati para hamba setelah hati Muhammad, Dia temukan hati para sahabatnya sebaik-baik hati manusia, lalu Dia jadikan mereka sebagai pembela nabi-Nya, berperang, atas agama-Nya.”([6])

Secara ringkas di bawah ini sebagian sifat dan akhlaq Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam yang mulia:

  • Beliau adalah manusia yang sangat pemalu, tidak memandang seseorang dengan curiga, tidak mendiamkan dan menerima udzur dari orang yang punya udzur.
  • Bergurau tetapi tidak berkata kecuali yang benar, tertawa tetapi tidak terbahak-bahak, tidak pernah menghina orang miskin, tidak pernah memukul dengan kedua tangannya kecuali dalam berjihad, tidak pernah dendam terhadap tindakan yang ditujukan kepadanya kecuali ketika syari’at Alloh dilecehkan.
  • Tidak membalas keburukan dengan keburukan akan tetapi dengan maaf dan kesabaran, selalu mendahului seseorang dengan salam sebelum sahabatnya. Beliau duduk di mana berakhir tempat duduk, beliau selalu memuliakan setiap orang yang masuk dan kadang-kadang beliau bentangkan sorban untuknya. Beliau selalu berikan wajah, pendengaran dan perhatiannya kepada lawan bicaranya. Beliau sering memanggil para sahabat dengan gelar bukan dengan nama sebagai bentuk penghormatan kepada mereka dan untuk mengambil hati mereka. Beliau adalah orang yang paling lambat marah dan paling cepat reda. Beliau adalah manusia yang paling lembut dan manusia yang terbaik.

Kesimpulannya, bahwa budi pekerti beliau adalah al-Qur’an, karena beliau adalah al-Qur’an berjalan. Sebagaimana yang disebutkan oleh Aisyah ketika ditanya tentang akhlaq beliau.

Ahli kitab pun mengenal Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam

Saudaraku seiman, seandainya kita banyak mengetahui tentang berita dunia atau mengenal banyak orang-orang yang terkenal di dunia, bukankah menjadi suatu aib sekiranya seorang muslim tidak mengenal nabinya?! Bukankah suatu cela jika seorang muslim tidak mengetahui kehidupan dan perjuangan beliau?! Bagaimana anda mendakwa cinta kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sekiranya tidak mengenal beliau?!!

Pastikan anda lebih baik dari ahli kitab dalam mengenal Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam, karena mereka mengenal Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam seperti mereka mengenal anak mereka sendiri. Sebagaimana yang telah dikabarkan oleh Alloh:

الَّذِينَ آَتَيْنَاهُمُ الْكِتَابَ يَعْرِفُونَهُ كَمَا يَعْرِفُونَ أَبْنَاءَهُمْ وَإِنَّ فَرِيقًا مِنْهُمْ لَيَكْتُمُونَ الْحَقَّ وَهُمْ يَعْلَمُونَ

Orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang telah Kami beri al-Kitab (Taurat dan Injil) mengenalnya (Muhammad)([7]) seperti mereka mengenal anak-anaknya sendiri. Dan sesungguhnya sebahagian diantara mereka menyembunyikan kebenaran, padahal mereka mengetahui (QS. al-Baqoroh [2]: 146)

Ingatkah anda cerita Buhaira di Syam?! Ketika dia mengetahui sifat-sifat kenabian pada pembawaan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam!! Tidakkah anda ingat ketika Waroqoh bin Naufal menyampaikan kepada sepupunya, Khodijah radhiyallahu anha, bahwa yang datang kepada suaminya adalah Namusul Akbar (yaitu malaikat). Tidakkah anda mengetahui dialog antara kaisar Romawi dengan Abu Sufyan yang ketika itu masih musyrik memastikan kenabian Rosululloh shallallahu ‘alaihi wasallam?!! Ingatkah anda tentang Yahudi Madinah mengancam suku Aus dan Khozroj (ketika itu mereka masih musyrik) dengan kedatangan seorang nabi yang nantinya mereka akan beriman dengannya dan berperang dengannya. Akan tetapi, justru suku Aus dan Khozroj-lah yang beriman dan menjadi kaum Anshor, sedangkan Yahudi menjadi orang-orang yang ingkar.

Cinta Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam

Orang yang mengenal, dialah orang yang bisa mencintai. Dan orang yang cinta adalah orang yang patuh kepada orang yang dicintai. Itulah yang disebutkan oleh Alloh dalam ayat “ujian”:

قُلْ إِن كُنتُمْ تُحِبُّونَ اللّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَاللّهُ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

Katakanlah: “Jika kamu (benar-benar) mencintai Alloh, ikutilah aku, niscaya Alloh mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu.” Alloh Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (QS. Ali Imron [3]: 31)

Sejauh mana kepatuhan dan ketundukan kita kepada Rosululloh shallallahu ‘alaihi wasallam, sejauh itu pula dalam-dangkalnya cinta kita kepada nabi Muhammad. Dan bukankah cinta dan patuh salah satu aplikasi dari syahadat “Wa asyhadu anna Muhhammadar Rosululloh”?!! Karena makna sebenarnya dari syahadat bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam adalah rosul Alloh adalah mematuhi semua yang beliau perintahkan, membenarkan semua yang beliau kabarkan, menjauhi semua yang beliau cegah dan larang, dan tidak beribadah kepada Alloh kecuali dengan yang beliau syari’atkan.([8])

Dan hal itu tidak akan terealisasikan kecuali dengan mengagungkan beliau sepenuh hati, lisan, dan seluruh anggota badan. Mengagungkan beliau dengan hati yaitu mendahulukan kecintaan kepadanya melebihi kecintaan terhadap diri, anak, dan semua manusia. Rosululloh shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak beriman salah seorang kalian, hingga aku lebih ia cintai daripada orang tuanya, anaknya, dan semua manusia.”([9])

Dari Abdulloh bin Hisyam radhiyallahu anhu, dia berkata: Suatu hari kami bersama Rosululloh shallallahu ‘alaihi wasallam dan beliau sedang menggenggam tangan Umar bin Khoththob radhiyallahu anhu, lalu Umar berkata: “Sungguh, wahai Rosululloh, engkau adalah yang paling aku cintai kecuali terhadap diriku.” Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berkata: “Tidak, demi Dzat yang diriku dalam genggaman-Nya, hingga aku lebih engkau cintai daripada dirimu.” Umar berkata: “Sekarang, wahai Rosululloh, engkau telah menjadi orang yang paling aku cintai melebihi diriku.” Rosululloh shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: “Sekarang, wahai Umar.”

Maksud sabda beliau shallallahu ‘alaihi wasallam kepada Umar radhiyallahu anhu adalah: “Sekarang engkau telah mengerti dan engkau telah ucapkan yang wajib engkau ucapkan.”([10])

Mencintai Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dengan lisan ialah dengan memuji beliau dan bersholawat kepadanya serta memperbanyak mengingat dan mengenang beliau. Alloh memerintahkan hamba-Nya yang beriman agar bersholawat untuk Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Alloh berfirman:

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيماً

Sesungguhnya Alloh dan malaikat-malaikat-Nya bersholawat untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, bersholawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya. (QS. al-Ahzab [33]: 56)

Sholawat dari Alloh berarti Dia memberi rohmat, dari malaikat berarti memintakan ampunan, dan kalau dari orang-orang mu’min berarti berdo’a supaya diberi rohmat seperti dengan perkataan: “Allohuma sholli ‘ala Muhammad.”

Hal ini diperkuat lagi dengan sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam: “Orang yang bakhil adalah orang yang tatkala aku disebut di sisinya lalu ia tidak bersholawat kepadaku.”([11])

Beliau shallallahu ‘alaihi wasallam juga bersabda: “Celakalah seseorang yang tatkala aku disebut di sisinya lalu ia tidak bersholawat kepadaku.”([12])

Dalam sholawat kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam terdapat banyak faedah di antaranya diperolehnya kebaikan, dihapusnya kesalahan, dikabulkannya do’a dan harapan, syafa’at, sholawat Alloh kepadanya, kelanggengan dalam mencintainya dan penambahannya, selamat dari kebakhilan, dan seterusnya.([13])

Dan mencintai Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dengan anggota badan ialah dengan menaati semua perintah beliau dan menjauhi semua larangan beliau, serta menjadikan beliau sebagai panutan dan teladan dalam seluruh ritual peribadatan kepada Alloh. Alloh berfirman:

لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللَّهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِّمَن كَانَ يَرْجُو اللَّهَ وَالْيَوْمَ الْآخِرَ وَذَكَرَ اللَّهَ كَثِيراً

Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rosululloh itu suri teladan yang baik bagimu. (Yaitu) bagi orang yang mengharap (rohmat) Alloh dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Alloh. (QS. al-Ahzab [33]: 21)

Berkata Ibnu Katsir rahimahullahu ta’ala: “Ayat ini adalah dasar dalam menjadikan Rosululloh shallallahu ‘alaihi wasallam suri teladan dalam ucapan, perbuatan, dan keadaan beliau. Oleh karenanya, Alloh memerintahkan untuk mencontoh beliau dalam kesabaran, perjuangan, dan penantian kemudahan pada peperangan al-Ahzab.([14])

Dan perintah untuk patuh dan taat kepada Rosululloh shallallahu ‘alaihi wasallam terlalu banyak untuk dihitung. Hanya tinggal realisasi dari kepatuhan dan ketaatan tersebut, sudah sejauh manakah?!! Sudah berapa perintah kita belajar untuk mematuhinya? Dan sudah berapa larangan kita belajar untuk menjauhinya?!!

Semoga Alloh merohmati Abu Huroiroh dan para sahabat yang lain rodhiyallohu ‘anhum. Setiap kali mereka menyebut Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam yang mereka cintai, mereka mengatakan: “Telah mengabarkan kepada kami ash-shodiqul mashduq, sang jujur dan yang dibenarkan.” Atau ucapan: “Telah mengabarkan kepadaku kekasihku.”

Semoga sholawat dan salam terlimpahkan kepada Nabi yang mulia Muhammad bin Abdulloh—fidaka abi wa ummi (tebusannya adalah ayah dan ibuku). Amin.

Wallohua’lam


[1] Ditulis kembali Oleh Abu Ammar al-Ghoyami dari tulisan Ust Armen Halim Naro rahimahullahu ta’ala di majalah al-Mawaddah

[2] Lihat Perjalanan Hidup Rosul yang Agung Muhammad, hlm. 70, Mubarokfuri (terjemah: Hanif Yahya, Lc.), Darul Haq, cet. ke-7.

[3] HR. Muslim: 2278

[4] Huququn Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, hlm. 62, Abdullathif bin Muhammad al-Hasan, Majalah Bayan Riyadh.

[5] HR. Tirmidzi 11/201

[6] HR. Ahmad: 3600 diriwayatkan secara mauquf sampai Abdulloh bin Mas’ud dan dihasankan oleh al-Albani dalam Syarh Aqidah Thohawiyyah hlm. 530.

[7] Dan itu salah satu tafsir, dhomir “hu” pada kalimat “ya’rifunahu”, dan dalam tafsir yang lainnya bahwa mereka mengenal Ka’bah sebagai kiblat.

[8] Kumpulan karangan Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab 1/190

[9] HR. Bukhori: 15 dan Muslim: 45

[10] Lihat Fathul Bari 11/536 oleh Ibnu Hajar, dan hadits diriwayatkan oleh Bukhori: 6632.

[11] HR. Tirmidzi 5/551 no. 3546 dan Ahmad 1/201

[12] HR. Ahmad 2/254, Bukhori di Adabul Mufrod hlm. 22 no. 21, dll.

[13] Ibnul Qoyyim menyebutkan lebih dari 33 faedah dalam bersholawat kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Silakan lihat dalam kitabnya Jalaul Afham.

[14] Tafsir al-Quranil Azhim 3/475

2 responses to this post.

  1. Posted by Hamda on 02/01/2011 at 10:20 pm

    Laailaha illallah muhammad rasulullah. Ijin share ya ustadz

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s